Minggu, 09 Februari 2020

author photo
Premiere Blue Sky Lounge Terminal 2 Bandara Soetta

Jejakbede.online - Halo sobat blogger, kali ini saya ingin bercerita pengalaman saat menunggu penerbangan Batik Air di Premiere Blue Sky Lounge Terminal 2 Bandara Soetta.
Awal tahun umummya kerjaan cukup padat so jumlah postingan blog baru ada satu hehehe. Dan... maafken saya belum sempat lagi BW ke blog teman-teman nih.

Melakukan perjalanan dengan pesawat meski lebih cepat namun prosesnya sendiri cukup menyita energi lo. Mulai dari perjalanan ke bandara, menunggu di ruang tunggu hingga penerbangannya sendiri.

Apalagi kalo ada drama delay bahkan cancel. Pastinya menambah stress ya kan. Saya sendiri paling tidak suka jalan dengan waktu mepet kemudian ngebut ke bandara. 

Biasanya saya akan mengatur minimal 3 jam sebelum jadwal keberangkatan. Lebih baik menunggu lama di bandara dari pada harus ngebut mengejar penerbangan. Resikonya tinggi. 

Nah setelah di bandara, untuk menunggu jadwal keberangkatan saya memilih bersantai di lounge. Seperti Premiere Blue Sky Lounge Terminal 2 Bandara Soetta ini.

Cerita bermula pada akhir bulan Januari kemaren kami ada kegiatan kantor di Medan. Lepas acara di sana saya ke Jakarta kurang lebih 5 hari.

Sejak negara api menyerang, harga tiket melonjak. Biasanya dapat jatah tiket Garuda, sejak tahun lalu downgrade ke Batik hehee. Apalagi poin GarudaMiles udah abis, so gak bisa dapat tiket promo Garuda lagi.
Ceritanya di sini: Tiket mahal, malah dapat tiket gratis Garuda dengan GarudaMiles

Pesawat Batik Air adanya di Terminal 2E Bandara Soetta. Setelah gugling nemu kalo lounge yang ada di sana Premiere Blue Sky Lounge. Lounge ini merupakan jaringan dari Blue Sky Lounge yang tersebar di belasan bandara di Indonesia

Sebelumnya saya juga pernah menikmati layanan jaringan Blue Sky Lounge yang ada di Bandara Kuala Namu.
Kisahnya di sini: Menikmati layanan Saphire Blue Sky Lounge di bandara hanya Rp.1 dengan kartu kredit BNI Garuda Platinum

Setelah check in meluncurlah saya ke lounge tersebut. Letaknya sebenarnya di belakang counter check in, tapi kita harus memutar ke sisi kanan atau kiri untuk menuju Premiere Blue Sky Lounge Terminal 2 Bandara Soetta.

Di sini berjejer toko-toko souvenir dan beberapa toko pakaian yang tentunya bermerk. Sempat mampir liat harganya, asam lambung saya langsung kumat😁😁😁.

Saat sampai di lounge nanyalah saya ke mba resepsionisnya untuk tarif akses loungenya, infonya gini:
  • Pengunjung umum: Rp. 150rb
  • Pengguna kartu kredit BRI, HSBC dan Mandiri (edisi tertentu): Free
  • Pengguna kartu kredit BNI (edisi tertentu) : Rp. 90ribu

Menurut saya harga Rp. 150 ribu untuk tarif lounge dengan fasilitas "makan sepuasnya" dan suasana yang sangat nyaman cukup "murah" (pake tanda kutip yah πŸ˜‰). 

Coba kita bandingkan misalnya kita makan di restoran atau food corner. Seporsi nasi lengkap sekitar Rp. 40-50 ribu. Air mineral aja sekitar 15 ribu. Segelas kopi di gerai kopi bermerk sekitar 40 ribuan.

Nah kebetulan saya megang BNI jadi cukup bayar Rp. 90 ribu. Lumayan lebih hematlah. Sebenarnya kartu kredit ini udah mau saya tutup. Tapi karena ternyata berguna untuk akses lounge di bandara jadinya untuk sementara saya pertahanin. 

Setelah bayar-bayar dan nunjukin boarding pass, kita akan dikasih kartu akses untuk digesek di pintu masuk. Kayak akses mau masuk ke Busway atau Commuter Line.
Premiere Blue Sky Lounge Terminal 2 Bandara Soetta
Pintu akses ke Blue Sky Premiere Lounge Terminal 2 Soetta

Sampai dalam, celingak celinguk nyari tempat duduk yang nyaman. Ternyata di sini ada beberapa macam kursi dan sofa yang terbagi pada beberapa sudut ruangan. Sesuka kita pengen duduk di mana.
Premiere Blue Sky Lounge Terminal 2 Bandara Soetta
Salah satu pojokan tempat duduk di Premiere Blue Sky Lounge Terminal 2 Bandara Soetta

Hampir semua tempat duduk dilengkapi dengan colokan untuk charger HP atau juga laptop. Bagi yang sibuk, bisa melanjutkan pekerjaannya di sini, karena terdapat juga kursi dengan model co-working.

Saya memilih duduk di kursi dekat jendela. Dari sini kita bisa menikmati aktivitas kesibukan di apron bandara. Di samping itu kalo duduk dekat jendela saya merasa lebih lapang.
Premiere Blue Sky Lounge Terminal 2 Bandara Soetta
View ke arah apron Terminal 2 Bandara Soetta

Untuk tempat menu makanannya terletak di bagian tengah lounge. Pada sisi kiri adalah makanan berat seperti nasi dan berbagai jenis lauknya. 

Pada berita online, pengelola Premiere Blue Sky Lounge Terminal 2 Bandara Soetta mengklaim menyajikan 100 jenis lebih makanan dan minuman. Tinggal nyiapin perut aja untuk nampung 😁.

Pada sisi kanan adalah coffee corner. Tampilannya elegan seperti di kedai-kedai kopi bermerk. Berhubung saya masih kenyang saat sarapan di hotel sebelumnya, so saya mesan kopi aja di sini.
Premiere Blue Sky Lounge Terminal 2 Bandara Soetta
Pojok kopi dan minuman
Premiere Blue Sky Lounge Terminal 2 Bandara Soetta
Saya segen minum kopinya, takut gambar topingnya rusak #eh

Bagi kita yang tidak ingin makanan berat, tersedia buah dan beberapa kue dan snack serta gorengan buat kita nikmati. 
Premiere Blue Sky Lounge Terminal 2 Bandara Soetta
Pojok kue dan buah

Pernah baca review di sebuah blog katanya kalo mau menikmati layanan ala buffee emang baiknya perutnya lagi kosong. Sayang kalo gak sempat nyicipin berbagai menu yang ada πŸ˜‰πŸ˜‰πŸ˜‰.

Oh iya karena letak Premiere Blue Sky Lounge di bagian dalam Terminal 2E Bandara Soetta, tentunya yang bisa mengakses hanyalah pengunjung yang sudah memegang boarding pass untuk terbang.

Demikian sobat sekelumit cerita saat saya menunggu penerbangan di Terminal 2E bandara Soetta dengan bersantai di Premiere Blue Sky Lounge.

Bagi yang terbang dengan Garuda di Terminal 3 bisa baca-baca ini yah: Menunggu penerbangan di Garuda Executive Lounge Bandara Soekarno Hatta, Gratis!

This post have 38 komentar

Silahkan memberi komentar sesuai isi artikel yah. Mohon maaf spam dan link aktif akan dihapus.
Terima kasih sobat...πŸ‘πŸ‘πŸ‘

  1. Oke. Berarti kalau mau ke lounge harus siap-siap gak usah makan seharian. Biar puas bisa cobain semua makanannya.Hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mba hehe. Biar maksimal :)

      Hapus
    2. Kalau dipikir-pikir mirip makan di resto all you can eat ya, Bang Day?πŸ˜„

      Hapus
  2. Mantap betul bisa masuk ke premiere blue sky lounge bandara Soetta. Dengan 150rb bisa dapet banyak makanan ya. Senam dulu Bang, biar pencernaannya kosong lagi. Trus muat banyak deh... hehe

    BalasHapus
  3. Saya yang dekat dengan bandara, belum pernah kesana, habis tak punya kartu kridit :D
    Wah harganya bisa selangit gitu ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak perlu kartu kridit mas... bayar cash jg bisa hehehe

      Hapus
  4. Keren banget loungenya.. jadi penasaran pengen kesana.

    BalasHapus
  5. Hehee jd mending jangan sarapan dll dlu ya bang sebelum sampe sana biar bs nyobain semuanya hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu.. kemaren saya udah sarapan duluan di hotel hhehe

      Hapus
  6. Balasan
    1. Iya bu, lumayan untuk menghabiskan waktu menunggu jadwal penerbangan

      Hapus
  7. Wih kok aku baru tau ya.. Nanti pengen la nyoba nyoba. Itu serius makan sepuasnya yah? Wah kalau soal makan aku paling cepet nih soalnya hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Serius mba... pokoke jgn makan dulu sebelum ke sana hehehe

      Hapus
  8. Kopinya cantik, kalo saya justru paling suka seruput topping-nya.

    BalasHapus
  9. Negari Api heheh itu di benua mana bang? kwkw
    Ah yang benar saja, lihat daftar harga jadi asam lambung naik kwkwk.

    Sama bang saya pun tidak suka sesuatu yang dilakukan dengan tergesa-gesa. Kalau pun menunggu bukan berati bengongkan, masih ada yang bisa dilakukan, blogwalking atau menulis konten inspirasi mungkin bisa kita lakukan di saat menunggu itu, so tetap semangat bang dalam melaksanakan tugas negara. Semoga selalu sehat dan terus menjadi berkat lewat tulisan - tulisannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asli bpk Guru, kaos aja sejutaan. Itu makan keluarga seminggu :D

      Betul, tidak nyaman klo harus ngebut.
      Btw ayo semangat nulis lagi yah. Kita rindu juga tulisan2 Pak Guru Martin dengan gaya bahasa yang khas dan tanpa basa basi

      Hapus
    2. ah yang benar ne bang, jadi semangat lagi ane hehhee, kalau kaos aja sejuta mendingan saya pakai baju yang lama juga baek kwkwk

      Hapus
  10. Keren banget loungenya bang Day, pake makan se-mampunya juga, hhmm seandainya saja borju

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yeee masak rp.150rb saja dianggap borju hehehe

      Hapus
  11. Bener tuh Bang, sebaiknya kosongin perut sebelum makan all you can it πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba, salah strategi saya kemaren hehehe

      Hapus
  12. tampak sangatttt selesa dan mewah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tak bole terlena bisa ketinggalan pesawat

      Hapus
  13. halo mas lama saya gak main ini,,, bandara di indonesia sekarang sudah kekinian semua ya,,,enak diliatnya bersih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas Alfan, bandara2 kita semakin modern

      Hapus
  14. enjoyable kelihatannya….mantap

    BalasHapus
  15. asam lambung melunjak...
    wkwkwkwk....

    berarti kita bebas masuk ya bang, walaupun terbang pakai pesawat yang lain?
    maaf, saya kurang update dengan penerbangan. Kalaupun terbang, pasti milih nunggu di tempat biasa di temani aroma kopi dan makanan mahal-mahal lainnya. Aromanya saja bang, ga berani beli...
    hahaha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkw bisa aja. Kalo aroma saja murah meriah Bli. Tapi asam lambung makin kumat jadinya hehehe.

      Klo di jkt biasanya terminal sdh tebagi sesuai jenis maskapai. Kalo di bandara di daerah 1 terminal ut banyak maskapai

      Hapus
  16. selama ini saya ga tau kalo sky lounge gini bisa buat umum, saya kira cuma untuk orang-orang kelas bisnis saja, haaaa,,,,

    tau begini, lain kali nyiapin perut kosong saya mas biar bisa nyobain berbagai menu. lagian 150k makan bisa "sepuasnya", sementara makan di foodcourt di bandara lain harganya sebelsa duabelas d

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak bole rasis mas membagi penumpang menjadi beberapa kasta hehe

      Ya salah strategi saya kemaren, jadinya kurang maksimal hehe

      Hapus
  17. yah baru tahu wkwkwk coba waktu itu ke sini enak yah bayar 150k makan sepuasnya nyaman juga nungguinnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mba... nyaman dan maksimal layanan dan menunya

      Hapus
  18. mau masuknya aja mahal ya apalagi makanan nya haha

    BalasHapus
Next article Next Post
Previous article Previous Post