Jumat, 09 Agustus 2019

author photo
JejakBeDe.online - "Belum ke Medan kalau tidak mampir ke Ucok Durian", begitu tagline kedai durian ini. Nah daripada dianggap hoax saat ke  Medan, jadinya saya harus mampir deh 😊.

Kebetulan awal Juli kemarin dapat tugas negara ke Medan. Ini pertama kalinya dapat kesempatan berkunjung ke sana. Makanya pas landing di bandara Kualanamu ceklek-ceklek dulu sebagai bukti fisik πŸ˜‰. Sebelum nanti ke Ucok Durian. Itupun kalo sempat🀣🀣🀣
Biar jadi bukti pernah singgah di bandara ini

Seberapa terkenalnya Ucok Durian Medan ini bisa kita lihat dari foto-foto tamu yang yang berkunjung ke sini. Tak tanggung-tanggung, dua orang presiden kita pernah singgah ke sini. Belum  lagi artis-artis ibu kota dan pejabat-pejabat lainnya.
Dokumentasi pengunjung pada kedai Ucok Durian Medan

Jejeran foto-foto pengunjung di atas pasti membuat penasaran apa sih kelebihan dari kedai Ucok Durian Medan ini. Saya pribadi yakin pasti pemilik Ucok Durian Medan penuh perjuangan saat membangun brand sehingga namanya populer sampai ke luar Medan.

Baca-baca ulasan orang di dunia maya, Bang Ucok pemilik kedai ini awalnya adalah buruh angkut buah pada kedai buah orang. Hal ini dilakoninya karena putus sekolah demi membantu orang tuanya.

Setelah jatuh bangun selama 25 tahun, kedai Ucok Durian Medan perlahan menjadi tujuan kuliner favorit. Utamanya dalam 10an tahun terakhir.

Pastinya setelah populer dan sukses seperti sekarang ini, Bang Ucok si pemilik telah membuktikan bahwa dengan kerja keras tidak ada yang tidak mungkin. Buktinya ya riwayat kedai Ucok Durian Medan inilah.


Berikut catatan saya tentang Ucok Durian Medan saat berwisata tipis-tipis ke sini. Tipis-tipis karena sesuai waktu yang tersedia di sela-sela acara kantor. Tentunya hanya malam hari saja bisa berwaisata.


Cita Rasa

Ada yang menyebutkan rasa khas manis-gurih dengan sedikit pahit merupakan kekhasan durian tanah Deli yang dijajakan di kedai Ucok Durian Medan ini. Kemudian durian yang dagingnya kekuningan dengan yang agak putih memiliki cita rasa yang berbeda. 

Saya cenderung lebih suka yang durian yang dagingnya kekuningan. Meski sebenarnya tingkat matang durian juga akan mempengaruhi cita rasanya. Untuk ini bergantung pada kepandaian kita memilihnya.


Satu-satunya di Medan

Kedai Ucok Durian Medan ini mendeklarasikan bahwa mereka tidak memiliki cabang di manapun. Penegasan ini tertulis dengan jelas pada kedainya.
Penegasan Ucok Durian Medan tidak memiliki cabang di mana-mana

Saya hampir "tertipu" saat kali pertama akan ke Ucok Durian Medan ini. Begitu memesan taksi daring, pada kotak tujuan muncul alamat "Ucok Durian" pada Jl. Pelajar Medan. Untung sopir taksinya paham kalo alamat tersebut bukan kedai Ucok Durian yang terkenal itu. 

Kemudian saya diarahkan abang sopir tersebut untuk mengubah alamat tujuan ke yang sebenarnya yaitu Jl. K.H. Wahid Hasyim No.30-32, Babura, Kec. Medan Baru, Kota Medan, Sumatera Utara.

Setelah saya cek di google map, ada yang menjelaskan bahwa alamat pertama itu hanya kios durian biasa. Mungkin pernah ada yang keliru  men-tag sebagai Ucok Durian Medan atau juga memang disengaja sebagai persaingan bisnis. Entahlah.


Harga

Harga durian pada kedai Bang Ucok ini tersedia mulai dari Rp.40 ribuan. Menurut beberapa orang harga di sini cukup mahal. Untuk durian dengan ukuran yang saya cicipi di bawah ini, dihargai Rp. 75.ribu perbuahnya. 
Durian sebesar ini dihargai Rp. 75 ribu di kedai Ucok Durian Medan


Untuk di kampung saya sih yang ukuran seperti pada gambar di atas tidak lebih dari 50 ribu, untuk jenis yang sama. Tapi sekali lagi, ini medan bung eh maksudnya bahwa harga yang kita bayar akan sebanding dengan layanan di sini. Akan saya jelaskan berikutnya.

Bisa ditukar jika tidak enak

Nah ini salah satu kelebihan Ucok Durian Medan. Jika kita membeli untuk dimakan di tempat, kita bisa mengembalikan durian tersebut jika cita rasanya tidak enak atau tidak sesuai. Atau ada bagian yang busuk. Wajarkan kalo kemudian harganya agak mahal.


Paket bawa pulang dan untuk oleh-oleh

Bang Ucok Durian Medan menyediakan paketan durian kupas baik untuk kita makan di rumah atau untuk oleh-oleh bagi keluarga atau kolega kita. Paketan tersedia dalam kotak-kotak plastik mulai dari harga Rp.150 ribu.

Jangan khawatir jika akan dibawa dalam pesawat. Packingnya dengan plastik dan lakban berlapis yang tidak memungkinkan bau durian tersebut tercium. Jika perjalanan jauh, disarankan paket duriannya dibekukan dulu di freezer kemudian dibawa dalam pesawat.

Paket durian kupas pada kedai Ucok Durian Medan


Buka 24 Jam

Kedai Ucok Durian Medan ini tidak ada tutupnya. So jangan khawatir kedainya tutup saat malam. Pukul berapa saja kita bisa makan durian di sini.


Tidak mengenal musim

Jika kita terbiasa bahwa durian dan buah-buahan lain ada musimnya, pada kedai Ucok Durian Medan tidak ada musimnya. Kapan saja ke sini, stok durian selalu ada.

Harus diakui Ucok Durian Medan  sukses membangun jaringan ke mana-mana. Sehingga, stok duriannya akan selalu selalu tersedia meski di Medan dan sekitarnya tidak lagi musim durian. Ini pula yang membuatnya menjadi terkenal.


Begitulah sekelumit catatan saya saat wisata kuliner yang tipis-tipis saja di kedai Ucok Durian Medan. Yang doyan durian silahkan komen yang panjang yah hehehe.

This post have 59 komentar

Silahkan memberi komentar sesuai isi artikel yah. Mohon maaf spam dan link aktif akan dihapus.
Terima kasih sobat...πŸ‘πŸ‘πŸ‘

  1. JAdi ngiler deh, malam-malam baca duren, saya pecinta duren, tapi kayaknya memang agak mahal ya kalau dibandingkan dengan lainnya.

    Namun yang harus kita sadari, banyak hal di zaman sekarang, harga itu bukan karena produknya, tapi karena brandingnya, hahahah.

    Saya sudah pernah cicipin sih pas dikasih oleh-oleh kakak ipar yang kerja di sana.
    Meskipun mungkin karena kondisinya udah nggak sesegar di sana, menurut saya ya rasa duren hahaha.

    semoga nanti bisa ke Medan dan mencicipi langsung di tempatnya biar nggak hoax hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama komen istri saya saya saya bawakan oleh2. Rasanya udah sedikit berubah karena proses pembekuan dan lama di perjalanan.

      Ya mb Rey, yang kita bayar adalah fasilitasnya hehee

      Hapus
  2. Wah mungkin itu bisnis durian lainnya kali yak, namanya sama Ucok Durian. Untung driver nya paham dan mau ngasih tau. Ucok Durian terkenal seantero nusantara loh. Harga agak mahal, tapi sebanding dengan kualitas, worth it lah ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bang, kalo gak saya udah tertipu alamat palsu hehe

      Hapus
  3. Wah bisa segunung gitu duriannya, kalau mau makan durian ga perlu nunggu musim dulu ya, langsung aja ke Ucok Durian.

    BalasHapus
    Balasan
    1. di US ada gak mba yang jualan duren ? mungkin jenis montong kali yah

      Hapus
  4. Surganya pecinta durian tuh sebab tak kenal musim jadi kapan waktu datang pasti ada..

    BalasHapus
  5. iiiiiih pengen duriaaaaan!!! :(
    Enak ya orang2 yg tinggal di Medan tu, bisa makan durian kapanpun. Mampir ke Jakarta bawa satu mas :D hahahha Aku kalo makan durian bisa kayak orang gila. Orang rumah liat aku makan durian pada ngeri hahahha. Tapi ya aku bersyukur ga pernh tu kayak pusing2 besoknya apa gimana. Ya sekarang sih udah ga "gila" kayak dulu lagi. Paling kalo lagi musimnya di sini ya makan sebiji dua biji aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tolong inbox alamat di jakarta mba hehee.

      Lha kenapa sekarang jadi gak doyan duren ?

      Hapus
  6. Kedai Durian UCOk, sangat terkenal, saya juga sudah tahu, tahunya dari TIVI sih. :)

    tapi.....blm pernah cicip dikedai itu. Soalnya ditempat saya banyak juga Duren ( Duda Keren ).

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kirain taunya dari blog saya :)

      Lha kok bercita2 jadi duren ?

      Hapus
  7. duh durian oh durian kesukaan mama accuuh.. rasanya enak bingit.. pengen lah kali2 ke medan buat nyobaain nih durian.. apalagi warnanya dan baunya yang bikin merem melek hehehhee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di Gi*ant keknya selalu ada mba hehehe

      Hapus
    2. hihi skg giant dah tutup bang. disini ada sih cabang ucokk durian medan.. tapi gak tau cabng beneran apa orang lain pake nama beliau

      Hapus
  8. awesome...
    Durian memang "idola".....

    BalasHapus
  9. Mata telah melihat durian
    Hati mulai tak tahan
    Namun belum bisa ke Medan
    Bikin rasa bagai nyidam anak perempuan

    :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emg ngidam anak perempuan ditentukan oleh duren yah :)

      Hapus
  10. Padahal di daerah saya juga ada durian tapi saya belum pernah sama sekali nyoba durian, mungkin karena nggak terlalu suka baunya...

    Kisahnya pemilik kedai ucok durian sungguh menginspirasi....
    Saya suka...saya suka...πŸ˜‚πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lha gimana nih malah gak suka duren hehehe. Coba beranikan diri ngecap dikit2 dulu mba. Pasti bakal ketagihan hehehe

      Hapus
  11. memang kalau soal harga agak mahal dibandingkan sama yang lain mas, tapi dijamin ga akan nyesel dan no tipu-tipu kalau makan durian disini, karena mereka memang komitmen untuk menjaga kepuasan pelanggan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah muungkin itulah kunci suksesnya yah. Kepuasan pelanggan. Mahalpun kalo puas pasti balik lagi hehehe

      Hapus
  12. ya ampun ngilerrr banget hahaha. penasaran banget sama tempat aslinya di medan, sayang belum ada kesempatan kesana hehe. semoga suatu hari nati. makasih telah berbagi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiiin. Smg kesampaian ke Ucok medan biar gak ngiler lagi hehehe

      Hapus
  13. yang heran tuh kok bisa dia ga kenal musim, trs itu duren2nya ngumpulin sebanyak2nya pas musimnya gt apa gimana ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah bang Ucok bangun jaringan ke tempat lain yang panen duriannya beda dengan di medan. So stoknya selalu ada

      Hapus
  14. Desa tempat saya KKM beberapa tahun lalu merupakan penghasil durian juga. Sayangnya ketika kesana tidak musim durian. Pak nya bilang durian ada musim tertentu. Nah kalau Ucok Durian ini selalu ada stok, wah saya ga bisa bayangin betapa luas kebun atau jaringan pengepul duriannya.

    BalasHapus
  15. kualanamu dekat dengan aceh yaa bang :D
    dulu sempat transit di situ juga sebelum melanjutkan perjalanan ke aceh

    btw mantap yaa kisah jatuh bangun bang ucok dalam membangun brandnya, saya yang pernah sebentar mencoba bisnis kuliner tau, betapa sulitnya berkompetisi dengan yang lain dan apalagi menjadikan brand nomor satu..
    harganya memang bisa dibilang wow tapi sebanding yak dengan servicenya

    BalasHapus
  16. mas, paling mahal durian di situ berapa harganya? ada tak durian black thorn?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di Ucok durian hanya ada jenis durian sidikalang kak anies, jenis durian yang paling ngetop di medan *justinfo*

      Hapus
  17. Auto ngiler baca kaya beginian, BTW bang dia berani juga ya ganti baru kalau nggak enak atau ada yg busuk, brarti mreka memang mengutamakan kualitas tuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah makanya harganya cukup mahal karena untuk garansi ganti yang jelek2 :)

      Hapus
  18. Memang benar sekali bang day, belum ke Medan kalau belum sampai ke Ucok durian tapi herannya org medan ada juga yang belum ke sini hehe, saya yg orang medan aja baru 3x kesini. oiya memang ucok durian ini tiap hari jualan duriannya bang tapi pas musimnya bisa didapat dengan harga yang lebih murah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klo orang Medan sering2 ke sana bisa naik tensi darahnya mba. Bukan karena soal kolesterol tapi pas liat tagihannya :)

      Hapus
  19. Lebih enak jika menikmatinya di tempatnya langsung ya, Bang. Kalau buat oleh-oleh, kayaknya kok lebih baik beli di deket rumah aja, lebih seger. Hehehe.
    Tapi Ucok Durian ini memang bikin penasaran, sih. Saya pengen tahu kayak apa rasa durian di Ucok Durian yang terkenal itu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba kalo jauh mending beli dekat rumah aja. Selain emg agak mahal, proses diperjalanan sedikit rumit karena harus dibekukan dan kemudian packingnya harus baik.

      Hapus
  20. Ini baru kedai jaman now..
    buka 24 jam plus bisa dibawa ke pesawat..
    gokil bang..

    buat vlog pesawat bang, mumpung sering pergi-pergi..
    manfaatkan kesempatan..
    hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak pede Bli, megang kamera diliatin banyak orang. gimana gitu :)

      Hapus
  21. durian emang favorite bang day, apalgi kuliner dari bahan durian mantap gmna gitu, happy blogging bang day (ngarep dikirimin)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe.. kalo dikirim sampe rumah bang Harman dah bakal jadi tape hehehhe

      Hapus
  22. Saya suka banget durian. Durian Ucok memang sudah terkenal ke mana-mana. Tapi saya belum dapat kesempatan untuk datang langsung ke lokasi, nih. Padahal pastinya paling nikmat makan durian di tempat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb Dyah, paling enak makan di tempat. Segar. Toh kalo jelek bisa ditukar saat itu juga

      Hapus
  23. berarti alamat yang benar itu yang di Jl. K.H. Wahid Hasyim No.30-32, Babura, Kec. Medan Baru, Kota Medan, Sumatera Utara itu ya mas, wah bisa diberi tahu ke yang jual nya nih supaya orang orang tidak tersesat jika ingin makan durian yang asli di medan

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas Andrie.. kalo salah alamat bakal kecewa banget deh

      Hapus
  24. Kalo ada di bungbulang udah saya serbu nih, saya suka duriannya heee

    asro.co.id

    BalasHapus
  25. Jangan lupa kirim ke bali bang durian medannya..
    biar tahu rasanya apakah beda dengan yang ada dikampung saya..
    hehe

    BalasHapus
  26. Pagi bang... Sy penikmat durian..tp sekarang ga terlalu lg.Paling sesekali aja mkn durian. Lmyn mhl jg ya perbuahnya. Tapi puas. Ucok Durian emg udh ngetop bgt yaa

    BalasHapus
  27. Bang Waranugraha mana om? :D

    geraitoyota (com)

    BalasHapus
  28. salah satu yang paling keren buat saya dari ucok durian. bisa ditukar kalau enak! hahaha.
    Salam dari blogger pemula mas :) jangan lupa berkunjung juga

    BalasHapus
  29. Wah, mantap, buah favorit saya ini. jadi inget deket kampung istri ada warung durian enak, harganya juga murah karena punya kebun sendiri. Sayang gak buka sepanjang tahun kayak kios duriannya bang Ucok.

    Btw lama gak mampir dah ganti domain aja bang, ati2 perpanjangnya mahal, kekeke.

    BalasHapus
  30. Ternyata Medan surganya durian ya ? kalau ke Medan harus coba juga nih hihi

    BalasHapus
  31. Iya mas, satu-satunya di Medan. Jadinya yang mau wisata kuliner gak kebingungan deh..

    BalasHapus
  32. Buka 24 jam/hari tanpa mengenal musim. Pasti ramai sekali tempatnya. Btw ada es durian nggak Bang?

    BalasHapus
  33. Wah Bang Day bikin saya laper ini. Berarti kalau nanti ke Meda aku harus coba ini ucok durian ini. Penasaran

    BalasHapus
  34. tempat terkenal utk makan durian memang. tp sbg orang medan yg tinggal di jkt, aku biasanya ga milih durion ucok kalo pgn makan duren :p. pilihanku lbh ke durian bolang ato durian pelawi.

    alasannya, durian bolang nyaman dari segi tempat. lbh modern :p. tp duriannya ga kalah enak, cumaaa lbh mahal. wajar krn tempatnya bgs.

    durian pelawi, krn dia jual ketan bakar yg enaaaaak hahahaha.. dan lbh sepi.

    kalo durian ucok, aku suka, tp mungkin krn terlalu rame, jd ga terlalu nyaman.. :D

    BalasHapus
  35. pantas saja rame, ya. 3 fitur di atas memang bakal bikin betah orang untuk tetap datang

    BalasHapus
  36. Padahal perut udah penuh, plus timbangan udah nganan, kok ya masih aja ngiler liat durian. aduhh emak ini, ya. wkwkwk
    pengen nyicipin durian medan yg konon istimewah itu, jadinya.

    BalasHapus
  37. sayang banget pas ke Medan ga mampir sini duh menyesal sekali :p

    BalasHapus
Next article Next Post
Previous article Previous Post