Senin, 20 April 2020

author photo
Kafe Kenangan Lamo di Ujung Bypass Bukittinggi

Jejakbede.online - Kafe Kenangan Lamo ini belum lama buka, sekitar beberapa bulan lalu di awal tahun 2020 ini. Kenangan lamo artinya kenangan lama. Ngertilah.

Letaknya tepat di ujung barat jalan bypass Kota Bukittinggi, Sumatera Barat. Ujung bypass lo ya, bukan ujung aspal Pondok Gede. Kalo tahu tentang lagu ujung aspal Pondok Gede ini, fix kita seumuran.

Kalo secara administratif letak Kafe Kenangan Lamo udah masuk Kabupaten Agam. Kami menyebutnya Bukittinggi coret. Karena kalo nyebut Agam orang akan berasosiasi pada pusat kota Agam yang berjarak 100 km dari sini.

Sayangnya meski baru buka di awal tahun ini, karena Covid-19 Kafe Kenangan Lamo terlihat tidak buka. Mungkin adanya himbauan pembatasan sosial menjadi alasannya.

Semoga wabah corona ini segera berakhir ya, kita semua aman dan sehat dan bisa beraktivitas normal lagi. Termasuk nongkrong dan ngopi di kafe seperti ini.
Kafe Kenangan Lamo di Ujung Bypass Bukittinggi
Bagian depan  Kafe Kenangan Lamo. Kalo pose gini kata istri saya terlihat ganteng lo

Kenangan apa yang saya temui di Kafe Kenangan Lamo dekat Bukitinggi ini?

Hmm... bayangin aja jika kalian sudah berjanji tidak akan mendekatinya selama sekian tahun tiba-tiba kemudian bertemu dan tanpa sadar memeluknya?

Gimana ceritanya? Sabar sobat blogger, saya mulai dulu dengan kenyamanan yang ditawarkan kafe ini yah.

Sekilas suasana di Kafe Kenangan Lamo ini memang didesain sebagaimana kafe untuk kongkow-kongkow sambil ngopi. Interior dengan nuansa klasik dan pencahayaan yang khas untuk bersantai, bukan untuk mencari makan berat ya.

Meski menu makanan berat memang tersedia di sini, seperti nasi goreng dan juga mie goreng.

Lainnya makanan ringan pelengkap ngopi bangsa roti bakar dan kentang goreng. Eh kayakknya itu makanan berat juga deh.
Kafe Kenangan Lamo di Ujung Bypass Bukittinggi
Bersantai di Kafe Keaangan Lamo bersama orang kantor.

Kali pertama saya berkunjung ke Kafe Kenangan Lamo ini saat bersama teman-teman sekantor selesai menjadi panitia pelaksana suatu kegiatan di Hotel Grand Royal Denay Bukittinggi. 

Untuk sekedar melepas penat setelah kesibukan mulai dari mempersiapkan acara, mengumpulkan peserta hingga mendatangkan pejabat yang membuka acara tersebut hingga berakhirnya acara, tibalah melepaskan segala letih.

Kafe ini memang terletak di jalan yang akan kami lalui pulang dari arah hotel ke rumah dinas kami.  Sehari-hari juga kami akan melewati jalan ini jika ada keperluan ke pusat kota Bukittinggi.

Dari rumah dinas kami jaraknya cuman sekitar lima kilometeran ke pusat kota. Tentunya juga akan melewati ikon Bukittinggi, menara Jam Gadang.
Baca juga ya:

Kali kedua ke Kafe Kenangan Lamo bersama istri dan bungsu baby girl kami. Setelah berbelanja keperluan bulanan di minimarket depan kafe ini, saya mengajak istri untuk bersantai ke sini.

Salah satu standar tempat makan enak bagi istri saya jika orang kantor sering makan di situ. Nah karena pernah bersama orang kantor jadilah saya mengajak istri ke kafe ini.

Sebenarnya agak was-was juga takut istri ngerasa saya punya kenangan khusus di kafe ini.

Bagian dalam kafe ini terbagi menjadi tiga bagian dengan dua pintu akses. Bagian pertama yang merupakan area dalam ruangan yang berisi beberapa meja bagi pengunjung.

Dari pintu masuk utama ke bagian dalam ini, di sisi kiri adalah meja kasir dan di pojok kanan adalah panggung mini untuk "live music". Nah di panggung ini saya tanpa sadar langsung memeluknyaπŸ˜‰.
Kafe Kenangan Lamo di Ujung Bypass Bukittinggi
Meja kasir

Meluk siapa? Bentar saya lanjutkan dulu soal bagian-bagian pada Kafe Kenangan Lamo ini yang memang nuansanya cukup romantis. Cocok juga buat meet up ma pasangan.

Jika kita masuk dari pintu akses di bagian kanan kafe ini, terdapat ruangan terbuka bagi pengunjung.

Ingat ya kalo malam hari di Bukittinggi dan sekitarnya cukup dingin, jadi jangan lupa menggunakan baju hangat jika keluar malam di sini.

Kafe Kenangan Lamo di Ujung Bypass Bukittinggi
Area terbuka di Kafe Kenangan Lamo

Area ini sebenarnya terbagi dua yang dipisahkan dengan sekat. Bagian depan adalah tempat pengunjung dengan beberapa pasang meja makan yang berbentuk bulat. Pastinya di sini sejuk banget karena dindingnya terbuka.

Bagian lain di sebelah sekat tersebut berisi dua set meja makan berbentuk persegi. Tadinya saya pikir ini khusus untuk perokok, tapi tidak ada info tentang itu.
Kafe Kenangan Lamo di Ujung Bypass Bukittinggi
Area terbuka lainnya

Lanjut ya pada kenangan yang saya dapatkan pada Kafe Kenangan Lamo di Bukittinggi coret ini. Sambil menunggu pesanan, saya berpindah dari tempat duduk di sisi luar ke bagian depan panggung live musicnya.

Meski sudah mencoba menahan diri, akhirnya saya mengingkari janji hati saya. Saya merengkuh dan memeluknya yang sedang berada ada di atas panggung tersebut.

Jreng jreng jreng...

Kafe Kenangan Lamo di Ujung Bypass Bukittinggi
Tak kuasa untuk tidak memeluknya.

Gitar! Sekian tahun mencoba konsisten untuk tidak bermusik. Akhirya khilaf lagi, kembali teringat masa pada foto ini.
Ketika  Michael anak-anak fisika "learn to rock"

Kenapa berhenti? Karena sekian tahun belajar main gitar tetap gak bisa mahir juga. Daripada bete sendiri mending berhenti sekalian.

Dan dulu pernah ditolak gebetan karena katanya anak band pada suka ngelaba. Duh baru naksir aja udah ditolak coba.
Kafe Kenangan Lamo di Ujung Bypass Bukittinggi
Gaya doang di atas panggung mini Kafe Kenangan Lamo

Kata karyawan kafe kalo pada malam Sabtu dan malam Minggu ada pemain musik khusus yang akan menghibur pengunjung. Karena bukan malam tersebut jadinya saya membajak teman kantor yang bisa nyanyi dan saya yang mengiringi dengan gitar.

Hasilnya pengunjung lain pada ngasih aplaus. Bagus kata mereka, tapi lebih bagus lagi kalo berhenti aja main gitarnya😁😁😁.

Gitu deh sobat ketika kenangan yang ingin saya tinggalkan tak dinyana bertemu di Kafe Kenangan Lamo dekat Bukittinggi.

This post have 63 komentar

Silahkan memberi komentar sesuai isi artikel yah. Mohon maaf spam dan link aktif akan dihapus.
Terima kasih sobat...πŸ‘πŸ‘πŸ‘

  1. wah sayang ya, karena wabah ini banyak kafe akhirnya hrs tutup

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba, semoga wabah ini segera berakhir ya

      Hapus
  2. wah bang day jago main gitar bilangnya gak bisa hahaha.. kafenya lumayan bagus ya, dari desainya memang cocok banget buat nongkrong bareng temen :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hanya akting itu mas Khanif, pencitraan :)

      Hapus
    2. oh hanya akting toh, tak kira ya bisa beneran hehehe, becanda bang :D

      Hapus
  3. Asik tempatnya ya bang. Keknya bisa tu di jadiin tempat cari inspirasi, hehe..

    Salam anak band bang Day :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam metal mb he.. hheehe.

      Wah kalo cari inspirasi malah ntsr ngopinya gak jadi :)

      Hapus
  4. Wah, gitarnya bagus bang, hahaha.

    Aamiin. Semoga wabah segera mereda, baru kali ini aktivitas di rumah tanpa kejelasan kapan akan berakhir..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya dong bagus, punya orang ini :)

      Aaamiiin mba

      Hapus
  5. Waduh.. lengkap sekali cafenya ya

    BalasHapus
  6. Megang gitarnya udah fasih 🎸😁

    Daaan .. tetiba aku keingetan foto profil blog kang Satria yang juga lagi megang gitar adegannya πŸ˜„.
    Wah kalau dua blogger ini unjuk gigi di kafe kenangan lamo meriah banget pastinya

    BalasHapus
  7. Wah wah, kirain kenangan bersama sang mantannya
    Pantaslah istrinya tak merasa curiga hehe

    BalasHapus
  8. Wakakak tapi ya ga perlu risau soalnya kan bukanya awal 2020, masa iya uda ada kenangan lama bareng seseorang hahhaa,
    Ternyata meluknya pun gitar #ikut lega, hahhahah

    Eh roti bakar memang bener sih masuknya makanan berat juga
    Ya ini sebelas duabelas dg kafe2 ala ala di sekitar sini juga sih bang
    Tapi saya kok jadi penasaran ya dg hotel yg ada di dekat situ, sepengalaman sy pernah ke koto bukittinggi sy baru pernahnya di grand rocky horel, klo grand royal denay hotel belom

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu BangDay berharap ketemu gebetan cinta bertepuk sebelah tangannya dulu di Bukit Tinggi Mbul, makanya karena nggak ketemu, ketemunya sama gitar aja waaakakakakak

      Hapus
    2. Wah mb Nit udah lama banget berarti ke Bukitnya. Udah banyak hotel2 besar di sini mb. Kafe2 juga udah menjamur.

      Kafenya baru tapi yang di dalamnya itu lo :D


      Eh ada mb Rer :D

      Hapus
  9. ok fix kalau begitu kita seumuran.. hahaha.. wah pantesan saya pas baca judulnya, kok di bukit tinggi ada cafe ya? ternyata baru buka toh. Saya terakhir ke bukit tinggi tahun 2009. lama yaaaa.. berarti nanti kalau pulkam ke kampungnya suami saya mampir kemari.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tos deh yang seangkatan wkwkw.

      Wah Bukittinggi sekarng udah jauh beda mungkin mb dengan 2009. Hotel dah banyak, juga kafe2 dah menjamur

      Hapus
  10. aduh, memang nama itu ngeri-ngeri sedap ya, cafe kenangan, jadi sekarang masih dikenang krn jadi kenangan, semoga nggak jadi kenangan selamanya cafenya bang day.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb Ajeng biar kita masih pny tempat nongkrong yang asik

      Hapus
  11. Masha Allahhh.. eh iya Bang, itu foto pose di atas gantenggg banget beneran deh wakakakkakaka.

    Btw, itu yang dipeluk langsung, rela nggak dipeluk, pakai main peluk-peluk langsung, nggak minta izin dulu :D

    Eh jadi membaca sebuah kata yang tempo dulu, NGELABA, seingat saya kata ini sekarang udah nggak jarang ada deh, qiqiqiqiqi. Kan jadi ingat Eko Parto dan sapa lagi sih satunya itu.

    Anyway, semoga cafenya buka lagi ya Bang, bagus sebenarnya tempatnya tuh, mana udaranya dingin-dingin gitu, jadi berasa di puncak hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti dong, kalo dari belakang semua mengakui kegantengan saya :D

      Nah fix kita seangkatan, tuh tau ngelaba :)
      Di sini sejuk mb Rey, segar dan asri.

      Hapus
  12. Eh ketinggalan Bang, itu beneran foto meja kasir? atau foto cewek-cewek cantik nan sumringah tersebut? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya jg bingung waktu moto gak ada orang padahal, pas udah posting kok muncul penampakan gitu ya

      Hapus
  13. cantik sekali dekorasi cafe ni. selesa dan santai ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya cik, pastinya nyaman untuk menghabiskan waktu di sini

      Hapus
  14. Kirain mau memeluk biduan hihihi
    Kayaknya musim banget kafe-kafe pake nama teringat, kenangan, janji, dan sejenisnya. Kayaknya marketable banget ya nama-nama begitu sekarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eits suujon aja hehe.
      Ya kafe begini memang lagi menjamur dimana2 yah

      Hapus
  15. Wah, sayang banget ya, Bang, baru sebentar buka terpaksa harus tutup gara-gara ada wabah virus. Moga-moga aja wabah ini segera berakhir, supaya kita semua bisa beraktivitas seperti biasanya.

    Nganu, bang, saat ada foto karyawan-karyawan cantik itu aku jadi hampir suudzon, lho. Aku pikir bang day kenang dan yang mau dipeluk itu nganu, bang. Hehehe. Ternyata gitar ya, bang. Tapi oke juga tuh, Bang. Lumayan, yang punya cafe jadi dapat penghibur pelanggan cafe yang rela gak dibayar. πŸ˜‚

    BalasHapus
  16. Liat cowok main gitar tu kayaknya gimana gitu... Pa lagi sambil nyanyi.. romantis bangeet ...eeeh ngayal aja 😁

    BalasHapus
  17. Ngakak baca komentar di sini, bang
    Kalo kafenya baru buka awal tahun2020, harusnya belum jadi kenangan ya, hahahaa

    BalasHapus
  18. Saya pernah belajar gitar sama cowok saya yang jago gitar, dulu (sekarang mantan).
    Tapi saya nyerah, berhenti belajar gitar pas lagi bengkak-bengkaknya ini semua ujung jari.
    Sama kayak dia yang ninggalin saya pas lagi sayang-sayangnya.
    Hiks! Ah, sekarang cuma jadi kenangan lamo.

    BalasHapus
  19. Cafe macam ini memang enaknya buat kongkow-kongkow bareng temen atau pasangan sih. Jadi misal pesennya makanan berat, kayaknya kurang pas (kecuali kalau memang lapar banget--hehhe), mending beli cemilan dan es-ea kopi kekinian

    BalasHapus
  20. Kata kata trakhirnya bagus. Tapi lebih bagus kalo berHenti. Hedeh

    BalasHapus
  21. Nama kafenya macam nama kopi kekinian ya bang, emang pas banget buat ngumpul2 kasian juga pas covid ini malah gak beroperasi

    BalasHapus
  22. Musibah pandemic coronavirus ini akan memberikan kenangan pada kenangan lamo, dan juga kita semua.
    Mudah2an pandemic berlalu, dan kenangan lamo bsa aktif lagi melayani pelanggannya, dan memberikan kenangan indah

    BalasHapus
  23. Akting bergitarnya sempurna
    Aku terkesima

    :)

    BalasHapus
  24. dimusim covid gini jadi kangen kumpul2 yaa, buka kenangan-kenangan lama..

    BalasHapus
  25. Fix kita emang seumuran cuma yg ABG pertengahan 90an yang pake istilah ngelaba wkkkkk

    BalasHapus
  26. Cool! You rock !

    Pity to Kenangan Lamo, no one knows it is going to happen!

    Stay cool and strong!

    BalasHapus
  27. Wkwkkwkw terharu sm istri yang bilang ganteng dari belakang.. emang bener si.. apalagi kalau dr depan mungkin lebih wow y hehehehe

    BalasHapus
  28. Kirain aku ada kenangan apa di kafe tersebut, misalnya sama pelayannya atau mungkin pelayanan nya, ternyata meluk gitar.πŸ˜‚

    Sayang ya, sejak ada covid 19 cafenya tutup lagi.πŸ˜”

    BalasHapus
  29. Pasti kafenya ramai kalau malam minggu atau hari weekend, ditambah ada Live Musicnya juga ah itu sih cukup buat ngundang tamu-tamu darimana-mana. Nuansa kafenya juga enak buat bersantai, rekomended dehhh

    BalasHapus
  30. Ya ampun udah mikir apa gitu ini, meluk siapa. Eh ternyata si dia (gitar). Amanlah, gak bakal kena marah sama istri bang bede kalo kenangannya ama gitar haha

    BalasHapus
  31. Bang ngelabah artinya apa?

    Idh memeluk,pikir mantan yang dipeluk tetapi ternyata mantan anak band yang dipelukπŸ˜„πŸ˜„πŸ™πŸ™πŸ™ maksud saya gitar bang🎸

    Kalau saya di situ dan pengunjung bilang seperti itu nanti saya yang maju KKπŸ˜„πŸ˜„πŸ€«

    BalasHapus
  32. Suasana cafenya mantep nih! Haha.

    BalasHapus
  33. Belum pernah ke sini. Bisa jadi pilihan kalau ke Bukittinggi lagi nih mas. tq

    BalasHapus
  34. Aih, kenangan lamo memeluk gitar rupanya. Tp nggak papa bang, aku jg sempat bertekad tidak main gitar lagi sampe gitar kesayang dijual. Tp ketika benda itu ada dihadapan, susah sekali terlepas dari godaannya

    BalasHapus
  35. huahahhaha.. paling bisa deh, bang day ini. tapi, terbukti kan, saat nggak ngeband malah dapat jodoh.

    BalasHapus
  36. the cafe looks super nice

    BalasHapus
  37. Antara Jajanan di Cafe dan Jajanan di Warung biasa terkadang dari segi rasa ada yang sama saja, tapi dari segi harga lumayan menguras kocek, contoh misal ayam geprek di cafe bisa sampe 20 ribuan, ditempat biasa cuma 10 ribu atau 15 ribuan, mungkin karena cafe itu punya nilai jual lain selain makanan yang dijual, yaitu tongkrongan dan kenyamanan tempatnya, contohnya relatif lebih bersih serta banyak fasuiltas seperti wifi atau yah seperti kafe lamo ada live musiknya.

    BalasHapus
  38. Termlongo-mlongo nih lihatnya. Nyaman gitu sepertinya bang. Aku udah jenuh banget di rumah. Coba kalao deket, bisa jadi list utama untu ke sana nih

    BalasHapus
  39. wih.. gayanya asik banget gitu bang pas pegang gitar haha.

    BalasHapus
  40. kasian ya bang..baru buka eh kena musim korona,,,semoga korona cepat berlalu

    BalasHapus
  41. Waaah, kumpul bareng keluarga atau teman tentu asyik ya di situ :)

    BalasHapus
  42. Terkadang hanya kenangannya yang bisa membuat keinget masa masa lalu yang pernah dilakukan, wuehehe padahal bermain gitar itu asik sekali.. Bukannya itu bisa meluluhkan hati perempuan ya, apalagi kalau udah nyanyi tuh langsung klepek klepek hha

    BalasHapus
  43. Cozy bgt ya cafenya. Sambil minum kopi panas, mengingat ingat kenangan lamo. Amboii nikmatnyo
    Eh, di Bukittinggi banyak kata yang diakhiri 'o' ya bang :)

    BalasHapus
  44. hehehe untung meluk gitar ya, aku udah parno aja hahaha
    kalo cafenya udah sering disambangi udah pasti tempatnya nyaman, suasana enak, makanan oke.
    oke catet buat referensi kalo ke bukittinggi

    BalasHapus
Next article Next Post
Previous article Previous Post