Rabu, 06 November 2019

author photo

JejakBeDe.online - Jembatan Ratapan Ibu, Kisah Pilu Pahlawan Kemerdekaan di Payakumbuh - Sumatera Barat. Mumpung bentar lagi Hari Pahlawan Nasional, mau bahas satu kisah pilu yang menimpa para pahlawan kita saat perjuangan kemerdekaan dahulu.

Mungkin sekarang terdengar klise yah kalo ada yang berkata kemerdekaan kita adalah perjuangan penuh darah dan airmata dari para pahlawan-pahlawan kita. Namun jika kita menilik sejarah, misalnya bagaimana jembatan di Payakumbuh Sumbar ini dinamakan Jembatan Ratapan Ibu, maka betapa berbahagianya kita yang hidup di jaman sekarang ini.

Bulan Agustus lalu kami mendapat undangan dari Pemerintah Kota Payakumbuh dalam urusan tupoksi kantor kami. Kegiatannya berupa sampling pada siang dan malam hari. 

Setelah sampling siang hari, sambil menunggu jadwal sampling malam hari kami manfaatkan berkeliling Kota Payakumbuh.

Payakumbuh sendiri merupakan salah satu kota tujuan wisata di Sumatera Barat, meski destinasi utamanya yaitu Wisata Lembah Harau sudah berada di wilayah Kabupaten Limapuluh Kota. Namun karena sarana penunjangnya seperti hotel-hotel berada di Payakumbuh maka wisatawan lebih mengenal Payakumbuh.
Baca yah:

Saat menyusuri sudut-sudut Kota Payakumbuh tersebut kami melewati Jembatan Ratapan Ibu ini. Dari namanya sudah terpikirkan pasti ada cerita dibalik nama ini, dan pastinya berkaitan dengan kisah heroik para pahlawan di sini.

Berdasarkan cerita teman kantor yang berasal dari Payakumbuh, sebenarnya Jembatan Ratapan Ibu menyimpan cerita ironi. Satu sisi merupakan bangunan bersejarah peninggalan Belanda di sisi lain menyimpan kisah pilu yang menimpa para pejuang kita dulu.



Jembatan Ratapan Ibu, Arsitektur Kokoh Peninggalan Belanda


Sebelum kita membahas tragedi memilukan tentang asal nama jembatan ini, kita lihat dulu bagaimana penjajah Belanda membangun Jembatan ini.

Jembatan Ratapan Ibu dibangun Belanda pada tahun 1840, menurut om Wiki. Artinya usianya sekarang sudah sekitar 179 tahun. Dan menurut referensi lain, meski usianya sudah hampir 200 tahun belum ada tanda-tanda kerusakan pada jembatan ini. Bahkan retak-retak kecilpun tidak ditemukan.
Jembatan Ratapan Ibu yang berusia lebih dari 100 tahun

Bisa dibayangkan 179 tahun lalu belum ada alat berat seperti saat ini, namun kualitas Jembatan Ratapan Ibu tidak tergerus oleh waktu. Tidak retak atau roboh meski gempa  besar beberapa kali terjadi di sini.

Bandingkan dengan jembatan-jembatan yang dibangun pada jaman kemerdekaan. Berapa banyak yang mengalami kerusakan meski usianya belum 100 tahun. Belum lagi yang roboh atau juga hanyut karena banjir dan lainnya.

Jembatan Ratapan Ibu ini konon dibangun Belanda untuk memudahkan mobilisasi pasukan dan perbekalan mereka saat menghadapi perlawanan sengit dari para pahlawan kemerdekaan kita saat perang Paderi berlangsung.

Meski kita tahu akhir kisah perang Paderi, kisah heroik para pahlawan tersebut menjadi puzzle pelengkap terwujudnya kemerdekaan bangsa kita dikemudian hari.


Jembatan Ratapan Ibu dan Kisah Pilu Pahlawan Kemerdekaan Kita


Dari namanya tentunya kita sudah bisa menebak-nebak asal nama Jembatan Ratapan Ibu ini. Memang sih, kisah pilu hampir terjadi di seluruh pelosok tanah air oleh karena kekejaman Belanda.

Demikian juga yang menimpa para pemuda ranah Minang yang berjuang mengusir penjajah saat itu.

Dalam satu episode heroik perjuangan kemerdekaan di Sumatera Barat, Jembatan Ratapan Ibu menjadi tempat eksekusi pejuang-pejuang dari Payakumbuh. Para pemuda pejuang yang tertangkap oleh Belanda digiring ke jembatan ini.

Mereka semuanya berdiri dan dibariskan di sepanjang jembatan menghadap ke arah sungai. Kemudian mereka ditembaki oleh Belanda dan mayatnya langsung dihanyutkan ke Sungai Agam yang mengalir di bawah Jembatan Ratapan Ibu Payakumbuh ini.

Kejadian tersebut disaksikan langsung masyarakat sekitar dari arah bawah jembatan. Mereka tidak bisa berbuat banyak. Para kaum ibu hanya bisa menangis meratap melihat nasib tragis putra mereka dibunuh secara sadis oleh Belanda.

Untuk mengabadikan kisah heroik para pahlawan asal Payakumbuh ini, dinamakanlah jembatan ini sebagai Jembatan Ratapan Ibu. Dibangun pula sebuah tugu dengan sosok seseorang ibu yang sedang meratap dan menunjuk ke arah Jembatan.

Tugu Ratapan Ibu Payakumbuh


Kini, Geopark Jembatan Ratapan Ibu


Saat ini Jembatan Ratapan Ibu menjadi salah satu tujuan wisata di Payakumbuh. Pemerintah setempat mengembangkannya menjadi kawasan Geopark.

Jika kita melintasi jembatan ini dari arah pusat kota Payakumbuh ke arah tenggara, maka sesudah jembatan di sebelah kiri akan nampak Tugu Ibu seperti pada gambar di atas. Kemudian ke arah bawah terdapat gerbang dan papan namanya seperti di bawah ini.
Tugu Ratapan Ibu di kawasan Geopark.

Gerbang ke kawasan Geopark Jembatan Ratapan Ibu ini cukup unik dengan warna yang "eye catching". Di sisi kiri gerbang ini berupa taman bunga dengan akses jalan menuju bawah jembatan.
Gerbang Geopark Jembatan Ratapan Ibu

Di bawah Jembatan Ratapan Ibu tersebut terdapat spot untuk berfoto yang berbentuk perahu. Cukup unik dan instagrammable deh. Lebih romantis lagi jika kita mengambil foto bersama pasangan 😉😉😉.
Spot foto pada Jembatan Ratapan Ibu

Jika dari gerbang kita lurus ke arah bawah yang sejajar sungai, terdapat area terbuka yang sepertinya untuk parkir kendaraan. Sesudahnya terdapat beberapa saung kecil yang bisa kita manfaatkan untuk duduk dan bersantai menikmati suasana di Geopark Jembatan Ratapan Ibu ini.

Area parkir dan saung pada Geopark Jembatan Ratapan Ibu

Pada sisi kiri area parkir terdapat tempat untuk menikmati pemandangan pada sisi sungai Agam. Dari sini kita bisa mengambil gambar utuh ke arah Jembatan Ratapan Ibu.
Spot foto di sisi sungai Jembatan Ratapan Ibu


Begitulah suasana Geopark di Jembatan Ratapan Ibu Payakumbuh. Di sini kita bisa berwisata juga menyusuri sejarah pilu pahlawan kemerdekaan kita. Di sisi lain meski ironi kita juga dapat menyaksikan kegagahan arsitektur warisan penjajah Belanda.

This post have 27 komentar

Silahkan memberi komentar sesuai isi artikel yah. Mohon maaf spam dan link aktif akan dihapus.
Terima kasih sobat...👍👍👍

  1. wah kapan aku bisa ke apdang lagi , maunya mampir sini deh

    BalasHapus
  2. TERNYATA ada kisah di balik nama tersebut Ratapan ibu, makasih sudah berbagi hal ini pak

    BalasHapus
  3. Sisi lain peninggalan Belanda yang patut diacungi jempol adalah bangunan terutama yang berupa jembatan atau bendungan. Konstruksi nya kokoh tak mudah lekang oleh waktu, beda dengan jembatan jaman now, hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju bu Guru, warisan positif penjajah emang ada teknik sipilnya. Mungkin dulu tidak memperhitungkan aspek ekonomis, yang penting kokoh dan kuat. Beda dgn sekarang yah

      Hapus
  4. Sampe serius aku bacanya...😄😄

    Meski jembatan ratapan ibu cuma peninggalan belanda tetapi di era sekarang mungkin banyak manfaat atau sejarah yang harus selalu dikenang untuk generasi penerus kita.😄

    Dan jembatan ratapan ibu ini jadi saksi sejarah bagaimana para pahlawan kita berjuang mempertahankan NKRI ini.😄😄


    Terakhir menurut saya...Tata ruang bangunannya juga masih terkesan baru serta menarik dipandang mata. Meski usianya hampir 200 Tahun..👍👍👍

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga generasi milenial masih mau membaca sejarah yah. Membaca gmn heroiknya para pejuang mengusir penjajah dari Nusantara.

      Kalo Geoparknya emang baru bang, dibuat ut menarik wisatawan sekaligus belajar sejarah

      Hapus
  5. perkataan Ratapan Ibu itu sahaja sudah menyentuh hati. apatah lagi menyusuri sejarahnya... harap ia dipelihara dengan baik untuk generasi masa depan...

    BalasHapus
  6. p/s 1st time saya dengar nama Payakumbuh menerusi lagu Ayam Den Lapeh ;-)

    BalasHapus
  7. Wah makin bagus yaaaa jembatannya.. yang awalnya biasa aja akhirbya sekarang makin kren.. salut

    BalasHapus
  8. Jembatan yang kokoh.
    Sepertinya masih terdengar "echo" ratapan ibu!

    BalasHapus
  9. Aku bahkan belum pernah ke sana wkwkwkw

    Greget banget kisah historisnya yaa

    P.S.
    Bang, kalo main ke Padang kabarin yaaa
    Kopi darat kitaaa ^^

    DM aja ke IG aku ya @Aulhowler

    BalasHapus
  10. gw amazing banget si ngelihat bangunan-bangunan jaman dulu, meski udah lama tapi tetap kokoh :)

    BalasHapus
  11. kl ke payakumbuh bisa nih mampir ke jembatan ratapan ibu

    BalasHapus
  12. wah pengen lah ke sana, mau menikmati suasana hangat dan romantis bersama keluarga di sana

    BalasHapus
  13. p/s mas, boleh saya dapatkan nombor telefon?

    BalasHapus
  14. Bangunan Belanda mah jangan ditanya kualitasnya. Rumah nenek saya di kampung dibangun jaman kumpeni. Sampe sekarang bangunannya masih utuh belum pernah renovasi. Mana gak usah pakai AC tapi tetep adem. Salut saya sama orang-orang jaman dulu.

    BalasHapus
  15. Waaa, ternyata ada sejarah dibalik jembatan tersebut :'

    BalasHapus
  16. hampir 200 tahun tapi ga ada retakan aku jadi penasaran handal banget ini arsitektur Belandanya tapi tenryata jembatannya menyimpan cerita sedih yah duh gimana ga nangis melihat ditembaki gitu Bang :( sesak bacanya

    BalasHapus
  17. Nama jembatannya aja sedih gitu yaa.. Tpi usianya udh 179 th dan msh kokoh itu amazing bangeet yaa... Sekarang mh jpo aja bnyk yg ambruk ga terawat.



    BalasHapus
  18. Sesekali perlu juga datang ke tempat memperingati sesuatu sejarah negara. Tempatnya sangat menarik dan terjaga elok ya.

    BalasHapus
  19. udah hampir 200 tahun tapi masih kokoh, malah terkesima kalau mas bilang ga ada retakan secuilpun memang kadang2 ga habis pikir, orang2 dulu itu biin bangunan pake apa ya sampe bsia awet seperti itu.

    kalau dari nama jembatannya memang udah menggambarkan kesedihan, ternyata sangat suram, para ibu melihat anak pemudanya di eksekusi belanda di depan mata mereka sendiri

    BalasHapus
  20. segala sesuatu yang berhubungan dengan perjuangan memang selalu menyisakan kisah pilu...dan tugas kita generasi kini, yang harus menjaga persatuan

    BalasHapus
  21. Saya jadi terbayang gimana kehidupan di zaman penjajahan dulu. Dimana Nyawa manusia jadi mainan.
    Kayak nonton film pas baca bagian para ibu menyaksikan anaknya dibunuh dan dibuang di sungai😭
    Beruntungnya kita bisa hidup di zaman sekarang

    BalasHapus
  22. Jembatan itu bersejerah ya Bang dan jadi objek wisata dan banyak di kunjungi turis lokal..Sepulang dari Batam ke Bandar Lampung aku mendengar Jembatan di Batam malah roboh dan melukai para turis Luar negeri.

    Semoga faktor keselamatan selalu jadi prioritas pengelola.

    BalasHapus
  23. Hebat ya, hampir 200 tahun masih kokoh berdiri. Aku kok merinding ya dengar ceritanya. Gak kebayang perasaan mereka dan keluarga gimana :(

    BalasHapus
Next article Next Post
Previous article Previous Post