Sabtu, 05 Oktober 2019

author photo
JejaBede.online - Saat (gagal) mempraktekkan ilmu komunikasi publik. Pastinya para mentor yang pernah mengajari dulu memberi nilai E saat melihat hasil praktek saya. Kebanyakan vitamin E.. dikit dikit Ee..Ee.. Ee...Ee πŸ˜€πŸ˜€
Praktek ilmu komunikasi publik dengan TV One

Bertahun lalu sebenarnya pernah diikutkan bos pada training tentang komunikasi publik. Dianggap belum berhasil tahun-tahun berikut diikutkan lagi. Masih dianggap gagal, didaftarkan pula pada workshop yang sama. 

Kebetulan tugas saya sehari-hari ngurusin informasi dari kantor untuk masyarakat. Jadinya menurut bos-bos harus bagus komunikasi publiknya biar masyarakat bisa menerima informasi utuh tanpa bias.

Gak tanggung-tanggung lho, pada training dan workshop tersebut pengajarnya adalah dua orang mentor  yang saat itu adalah senior presenter berita pada tv swasta nasional serta seorang dari penyiar radio swasta nasional juga.
Praktek ilmu komunikasi publik dengan TVRI

Sekarang sih salah satu dari mereka masih aktif pada acara berita TV juga. Gak usah sebut nama yah soale saya gak punya bukti foto dengan mereka😁. Jadi harusnya sih dengan bekal itu vitamen E saat berbicara pada publik gak muncul lagi. Tapi ternyata masih saja.
Bersama mentor tentang komunikasi publik dari satu stasiun TV

Pertengahan September kemaren akumulasi kiriman asap dari provinsi-provinsi tetangga ke wilayah Sumatera Barat mencapai puncaknya. Hasil pengukuran dari alat di kantor menunjukan level berbahaya. 
Ujian ilmu komunikasi publik di stasiun RRI

Ramailah media memburu kami untuk mendapatkan kondisi kualitas udara saat itu. Dan jadilah hari itu seolah ujian ilmu komunikasi publik yang pernah saya pelajari. Hasilnya E! Eee.. Ee..Ee. Kebanyakan vitamin E saat ngomong 🀦‍♂️🀦‍♂️.

Nih potongan video saat wawancara di salah satu tv tersebut. Vitamin Enya muncul pada menit kesatu πŸ˜‚.


Definisi Komunikasi Publik


Nah dari training dan workshop beberapa tahun lalu tersebut beberapa hal yang masih saya ingat adalah komunikasi publik intinya penyampaian pesan kepada publik dengan strategi dan teknik tertentu agar pesan tersebut diterima khalayak.

Media penyampaian komunikasi publik sangat luas. Meliputi media massa seperti radio, tv dan surat kabar juga mencakup media sosial, seminar, diskusi dan lainnya.
Praktek ilmu komunikasi publik pada tv lokal swasta


Tips Komunikasi Publik


Beberapa tips saat berbicara kepada publik yang diajarkan oleh para mentor tersebut (dan gagal saya praktekkan) antara lain:
  • Menguasai materi yang ingin disampaikan. Kalo kita ahli sepak bola jangan berbicara soal badminton yah. Penguasaan materi ini juga akan menghasilkan improvisasi yang tidak membuat suasana monoton.
  • Menyiapkan materi dalam poin-poin penting. Tidak menyiapkan naskah untuk dihafal. Itu pidato namanya heheehe.
  • Mengetahui siapa audiens kita. Tentunya berbicara depan anak SMA dan dengan komunitas petani mempunyai teknik dan metode pendekatan yang berbeda.
  • Bicara yang jelas, tidak muter-muter gak tentu arah. Ini akan membingungkan penerima pesan. Ujung-ujungnya kita bisa dianggap lagi nyebarin hoax deh.
  • Jika berbicara dalam forum bukan dalam sesi wawancara baiknya berinteraksi dengan audiens dan selipkan sedikit humor. Ingat yah sedikit saja. Kalo kebanyakan ntar disangka lagi stand up comedy lo.
  • Manajemen waktu.  Baiknya tetap diingat bahwa waktu kita terbatas atau dibatasi.  Meskipun materi kita banyak, baiknya disesuaikan dengan alokasi waktu. 

Tokoh terkenal yang dianggap paling baik soal komunikasi publiknya adalah CEO Google. Teman-teman bisa liat aja di yutub bagaimana Mr. Sundai berbicara saat merilis produk-produk google. Kalo saya gak kepingin semahir Mr. Sundai. Cukup menjadi sekaya Mr. Sundai saja 😁.

Begitulah sobat blogger soal komunikasi publik yang masih harus saya pelajari dan praktekkan biar vitamin E saat berbicara tidak muncul lagi.

This post have 43 komentar

Silahkan memberi komentar sesuai isi artikel yah. Mohon maaf spam dan link aktif akan dihapus.
Terima kasih sobat...πŸ‘πŸ‘πŸ‘

  1. Mungkin jadi grogi karena lihat kamera dan terbayang bahwa itu akan disaksikan jutaan mata penonton, Mas. Sarannya coba bikin channel youtube ngevlog gitu, biar makin terlatih berbicara depan kamera. Saya sendiri sering nge-MC, udah nggak grogi lah. Tapi kalau bikin vlog, ngucapin salam pembuka aja ngulang 5 kali karena belibet dan grogi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepertinya gitu mba, grogi takut salah ngomong. Beberapa kali juga sesi rekaman malah gagalnya berulang2. Duh kalo ngeblog belum siap kayaknya.

      Wah si mba keren nih jago nge-MC

      Hapus
  2. Kalo aku susah banget bicara depan umum,
    mungkin karena aku pemalu ya
    tapi emang ada pelatihannya publick speaking, kantor pernah ngadain, aku ikut dan ttp sampe skg gbs ngomong depan umum hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Katanya gak apa2 jadi pribadi pemalu mas, asal jangan malu2in hehe.
      Nanti kita belajar sama2 yah ^^

      Hapus
  3. I feel you bang.
    Kebayang sih groginya.
    Pernah waktu bikin portofolio program AUSAID Jurusan dulu n harus ngomong depan kamera, mata amat susah utk fokus n kata2 yang disusun rapi tiba2 lenyap entah ke mana. Blank. Hanya tersisa Ee Ee ee...

    BalasHapus
  4. Kadang pas udah persiapan aman aman aja, tapi pas udah tampil langsung blank dan gugup,, Mungkin hal itu yang perlu dilatih sih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah latihannya ini yang susah nyari momennya hehehe

      Hapus
  5. Really??
    Bisa aja ngaku ngaku kebanyakan vit Ee Ee e

    BalasHapus
  6. Setelah dua kali jadi narasumber kepenulisan di Klub Menulis Hardim dan mata kuliah di Kampus Unpas Bandung, saya merasa sudah cukuplah karena tidak yakin bisa memberikan yang terbaik. Lebih nyaman di belakang layar. Tidak biasa jadi pusat perhatian orang, ha ha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baru dua kali mba. Baikny tunggu sampe 3 kalilah baru mengambil keputusan :)

      Kerenlah jadi narsum di kampus. Lanjutkan atuh mba

      Hapus
  7. Public speaking. ini yang masih terus saya latih sampai sekarang. Kadang saya sampai ngomong sendiri untuk ngurangin grogi,ngebayangin ada orang yang lagi ngomong di depan saya haahahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah gitu yah.. mungkin latihan depan kaca kali yah biar biar liat ekspresi sendiri

      Hapus
  8. Kok ngakak yah gegara kebanyakan vitamin eee...eee..emang loh Bang aku juga gitu langsung blocking kalau bicara depan kamera :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gitulah mba. Vitaminnya kelebihan banyak :D

      Hapus
    2. @ Bang Day, saya jadi penasaran, ada ga ya yang mau wawancara saya, biar ketahuan saya kelebihan atau kekuraangan vitamin?

      Hapus
    3. Saya hubungkan dgn teman2 wartawan gmn mba :)

      Hapus
  9. Menguasai materi itu penting.
    Tapi ya itu, kadang yang bertanya atau pewawancara itu ingin menyudutkan narasumbernya. Dengan pertanyaan yang memancing emosi atau gimana lah. Seakan-akan mereka lebih tahu problem yang sesungguhnya.
    Apalagi stasiun televisi di negeri sebelah kan penuh pesanan, untuk memojokan atau menyudutkan pemerintah atau mungkin lawan politiknya.
    Nah, biasanya ya itu, yang diwawancarai tidak menyadarinya. Akhirnya ya eee..e.e.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah gak ikut2 kalo soal itu mas heheeh. Kebetulan juga yang dibahas bukan soal politik :D

      Hapus
  10. Kalau bicara depan umum, agak susah juga. Apalagi saya, padahal uda sering buka youtube TEDx Talks biar terbiasa, tetap juga mematung pas ngomong di depan. Mungkin gara itu juga makanya saya sering nulis blog..

    Oiya boleh juga nih Mr. Sundai, CEO-nya Google, nanti saya coba nonton, siapa tahu nanti tertular kaya-nya, hehehe..

    BalasHapus
  11. Keren. Saya selalu iri melihat orang dapat dengan luwes tampil dan bicara di depan kelas aau publik. Tapi pekerjaan saya terkadang memaksa saya bekerja dalam sunyi di belakang layar dan menjaga kerahasiaan he he he

    BalasHapus
  12. tadi dah keren tuh wawancaranya bang...
    kalau saya pasti suaranya bergetar tidak karuan dah saking groginya lihat kamera...
    wkwkwkwk...
    mantap bang..

    BalasHapus
  13. Wah ternyata bang Day ada di TV, Ruarrr biasa banget !!

    Saya sampe nonton berkali kali, bangga lho punya teman blogger seorang ahli dan selebriti.

    Bang Day hebat deh.

    BalasHapus
  14. bukan semua orang mampu berbicara depan umum. ada yang kerap berbuat sebegitu tapi masih gugup dan gagal menyampaikan maksud. paling parah, bila menggunakan bahasa asing, tapi banyak salah grammar atau maksud jauh dari intipati yang nak disampaikan

    BalasHapus
  15. Horee aku masuk tipi mak.. Barangkali karena grogi ya bang.. Gak gampang lah mwmbagi informasi kepublik.. Apalagi melalui media tv.. Banyak jg kok tokoh publik yg gitu.. Tp yg ptg penjelasannya /informasinya nyampe sih... Ttp semangat bang Day πŸ’ͺ

    BalasHapus
  16. wah sayang saya gak liat waktu liputannya, tapi keren koq bang day :)

    BalasHapus
  17. bahahhah vitamin E, kirain apaan, lah kok wkwkkwkkw

    nampaknya saya juga termasuk pengidap vitamin E di dalamnya, tapi bukan e melainkan ehm ehm ehm #efek bingung mau ngomong apaan lagi

    BalasHapus
  18. ohh gituu yahh mas bede, memang ada trik menarik biar kita bisa melakukan public speaking tanpa ada kata grogi,
    liputannya keren mas bede...salam kenal

    BalasHapus
  19. Mantap bang day ternyata artis yaa hehehe masuk tv.. lanjutkan bang day..

    BalasHapus
  20. wah... pantesan ngerti iklim dan teman temannya, ternyata ahlinya ahli

    BalasHapus
  21. bakakakakakakakakkakakakak...
    Ya amponnn, lama nggak main di sini, banyak artikel baruuuu.. saya beta banget tiap ke sini, kudu ubek2 cari artikel yang belum saya baca hahaha.

    Dan terpaku di tulisan ini, akhirnya saya tahu deh nama asli bang Dayan, saya pikir, namanya mirip anak saya, Dayyan aja, ternyata salah hahahaha.

    Beteweeee, kerennn banget bisa liat bang Day muncul di tivi buahahahaha.
    Dan baru tahu ternyata para artis itu keren banget, soalnya kebanyakan dari mereka tuh nggak pernah ikutan training tapi bisa dengan tenang di depan kamera, ya iya lah, yang dibahas hal biasa.

    Saya jadi ingat, pertama kali ada di depan kamera tuh, saat masih ngekos, nemanin temen ke sebuah acara yang ternyata itu semacam training presenter gitu.

    Di akhir acara, kami semua disuruh praktek langsung di depan kamera.

    Dan saya?
    Kata temen saya, saya mirip mayat hidup.

    Pucat pasi di depan kamera, dan nggak bisa ngomong sama sekali.
    hahahahaha.

    Beteweee juga, saya kok kurang ngeh dengan blog bangday satunya tentang fisika dan segala iklim itu, ternyata emang ahlinya ya.

    Salut bang, so proud dehhh

    BalasHapus
  22. Inilah mengapa saya nggak pede jadi youtuber, nggak bisa lancar kalau ngomong di depan kamera. kebanyakan vitamin E nya, hehehe

    Salam,
    Clotee

    BalasHapus
  23. Lamaaa nggak mampir sini. Kerenlah Bang Day muncul di teve. Eh, jadi tahu namanya. Mungkin karena kebayang bakal ditonton banyak orang ya.

    BalasHapus
  24. Hahaha.. bisa aja kebanyakan vitamin E. Eee.. jadi gini Banhmg Day. Eee.. saya rasa, saya juga bakalan banyak vitamin E kalau di depan kamera dadakan. Makanya ga bs jadi vlogger. Saya kalau depan kamera kudu dikonsep. Kalau dadakan saya bukan cuma kebanyakan vit E tapi bisa Demam. Demam kamera. ^_^

    BalasHapus
  25. mantap bener tu mas, lanjutkan :D

    BalasHapus
  26. Bukan kaleng kaleng. Mungkin soal masuk tv dengan acara yang biasa - biasa saja itu mah semua orang juga bisa kwk. Tapi soal masuk tv, apalagi tv nasional dan bergelut dengan komunikasi sosial itu hebat menurut saya karena tidak semua orang bisa memiliki kesempatan seperti itu. Kalau pun ada yang dikatakan gagal to semuanya adalah proses belajar.. so salut dan respek selalu buat bank Day.

    BalasHapus
  27. Tapi aku kasih Bang Day nilai A, karena telah sabar menunggu saat kami belum datang, untuk wawancara bersama rekan media lainnya. bang Day memang keren.

    BalasHapus
  28. Yeayyyy jadi artis si abang *plok plok plok. Dari artikel pertama aku udah ngakak, kebanyakan vitamin E!
    Ah tapi enggak kok, yang d video itu cuma satu aja vitamin E nya.

    Tenang bang, ada temennya, aku juga kebanyakan vitamin E kalo depan kamera, wkwkwk.

    BalasHapus
  29. kayaknya biasa di belakang layar ya bang....hehehe

    BalasHapus
  30. wajarlah bang ini tv nasional lo dan memang bukan pekerjaan abang kan aku bicara dengan wartawan koran saja gugup

    BalasHapus
  31. EEEE....Bang Day pernah masuh TV One yah, kok saya baru tahu sih.....!

    Wah -wah hebat nih bang day....sudah eksis di tingkat Nasional. Saya yakin bang day akan bertambah lebih baik lagi ilmu komunikasi publik-nya.

    BalasHapus
  32. yeay.. masuk tivi.. hehe..

    BalasHapus
Next article Next Post
Previous article Previous Post